21 December 2011

Peran Satpam dalam Pengamanan

www.jalurberita.com - Mohon kepada semua pihak, untuk tidak menyalah gunakan media Social Networking atas nama saya. Dan foto – foto yang telah tersebar dan di sebar  salah satu nya melalu media twitter ialah hasil Hacker(Pembajakan) seseorang terhadap Acc yang saya punya, dan meng atas namakan saya.

Dan saat ini saya tidak mempunyai satu pun Acc yang ber namakan “Mega Tri Pratiwi” atau siapapun di dalam dunia Social Networking. Dan saya mohon maaf untuk teman - teman saya khususnya atas kejadian ini, karena telah merugikan privacy kalian.

Terimakasih -mega-
AKANKAH HUKUM TERPENJARA ATAS DASAR OPINI MASYARAKAT
Akankah hukum terpenjara atas dasar opini masyarakat? Hukum tetaplah hukum yang berjalan dengan semestinya. Biarlah opini masyarakat berkembang begitu deras. Pro dan kontra selalu ada dalam setiap permasalahan.

Yang ber opini tidak selalu tahu duduk perkaranya dengan jelas, berbicara tanpa tau fakta yang ada, dan berbicara tak sesuai dengan norma yang ada.Yang di herankan, mengapa Pro dan Kontra ini begitu deras mengalir. Kecaman atas diri saya, kecaman atas masalah jenjang sosial. Bukankah kata – kata  dan persoalan kesenjangan sosial seperi itu seharusnya di kesampingkan, coba ber fikir lebih elegance dan coba berfikir lebih luas.

Salahkah kasus ini di bawa ke jalur hukum? Tidak.
Ataukah segala sesuatu di Negara ini harus selalu di selesaikan dengan “Damai” dengan alasan dukungan dan opini masyarakat yang berkembang begitu luas?

"SUSTER NGESOT" MORAL DUTY REQUIRES ME TO CALL THE ATTENTION OF PUBLIC
Awal kejadian sampai akhir kejadian :

9 December 2011
00.30 Dini hari, saya (Mega) , Martin , Nana , berangkatlah dari jakarta menuju kota Bandung. Sesampai di bandung kami menuju apartment, tepatnya di lantai 22 kamar 2217. Pada pagi hari, teman - teman saya yang lain menyusul ke apartment saya . Sesampainya mereka di apartment saya, kami chit chat  dan dari sini kami mulai merencanakan surprise untuk Fitra. Lalu pada siang hari nya kami pergi ke sebuah salah satu studio music di Bandung .
11.30 malam saya dan nana berpisah dengan yang lainnya, mereka pergi untuk check sound di salah satu universitas yang akan mengadakan acara pada esok hari nya. Tinggalah saya berdua dengan teman saya Nana, kami berputar di daerah dago dan mencari makan disana tepatnya di salah satu nasi timbel yang ada di daerah tersebut.

*Mega sebagai pemilik sah apartment
10 December 2011
Sekitar jam  12.30 malam, saya di bbm oleh martin bahwa mereka tidak jadi check sound. Segeralah saya pulang ke apartment, disana ada martin, prio, dan echa.

01.00 Dini hari kami bertemu lagi di apartement, tetapi hanya dengan Martin, Prio, saya(Mega), dan Nana.  Teman – teman saya yang lain sedang pergi makan, disinilah semua sudah di rencanakan. kami yang berada di apartment bersama yang lain Contact- contcat an melalui bbm. Akhirnya di putuskan lah saya yang menjadi suster ngesot, karena rambut saya paling panjang. Tanpa Make-up dan tanpa persiapan apapun, hanya bermodalkan baju berbahan lace dan baju itu pun tidak panjang sebatas di atas paha. Dan saat itu saya memakai celana pendek berwarna hitam.

02.00 Dini hari , sesaat mendapatkan kabar bahwa teman - teman saya sudah dekat dari apartment, saya(mega) dan yang lain siap” menuju lantai 17. Posisi yang sudah di atur ialah, saya duduk di depan lift barang (bukan lift khusus Tenat/ pemilik apartment) berjarak 1,5 – 2 meter dr pintu lift, sedangkan 3orang teman yang bersama saya memperhatikan di tembok sebelah lift .

Semua sudah di atur, sengaja kita memakai lift barang agar tidak meresahkan pihak lain. Dan kita bersama - sama juga sudah mengatur agar bagaimana mereka bisa berhenti di lantai 17 , ya dengan cara saya yang me mencet lift di lantai saya agar lift itu berhenti.

Kami menerima bbm dari teman kami yang dibawah, mereka sudah memasuki lift barang tersebut. Semua sudah pada posisi saat itu, beberapa saat kemudian saya mendengar “Ting” tanda pintu lift berbuka, tiba –tiba ada hantaman keras ke muka sebelah kiri saya.
Blank seketika, itu yang saya(mega) rasakan, yang saya dengar hanyalah samar suara orang – orang, lalu dalam keadaan setengah sadar tiba – tiba saya berada di kamar apartment saya sendiri, dan saat itu saya saya tidak bisa membuka mata saya, yang bisa saya lakukan hanyalah berbicara dan saya bertanya kepada martin siapa yang menendang saya(mega), dia  bilang itu satpam namanya pak sunarya, lalu saya meminta satpam itu datang kepada saya sesaat setelah saya berbicara saya mendengar seseorang yang tidak kenal datang menghampiri saya, dan dia berbicara hal yang tidak saya mengerti. (dan saat itu saya tau, bahwa yang menendang saya melarikan diri  dari saya dan teman – teman saya/ menghindar tanpa ada pernyataan jelas dari pihak yang bersangkutan)

Tidak sampai 15menit di kamar apart, saya di bawa teman saya ke UGD RS. Advent (disini pihak satpam dan apartment tidak ada yang menolong) Lalu 2jam berikutnya saya dibawa balik ke apart setelah mendapatkan pertolongan dr pihak rumah sakit, saya (mega) yang meminta untuk tidak dirawat dirumah sakit, karena saya tidak mau masuk rumah sakit tanpa ada orang tua saya. Sesampai di apartment saya minum obat yang diberikan dokter, lalu saya terlelap.

13.00 Siang hari saya bangun, dan melihat Hp saya yg pertama ada misscaled dari mamah, lalu saya bbm ke kakak saya mitha dan bertanya apakah ada mamah dirumah dan saat itu juga saya memberi tau bahwa saya tertendang oleh satpam apart, semua foto - foto saya kirim via bbm, saat di ugd , memar dan gigi patah.
19.00 Malam hari orang tua saya datang ke apartment, mereka bertemu dengan pihak management tanpa ada satupun kata maaf terucap. Dan Tanpa ada hadirnya satpam yang menendang saya tersebut.
* Tengah malam kondisi badan saya menurun, saya di larikan ke RS Santosa International Hospital .

*Disini semua terungkap, pihak apartment menutupi kejadian tersebut dari orang tua saya, Pihak apartment telephone ke rumah saya di Jakarta berkali - kali dari jam 08.00 – jam 12.00 siang  dan berbicara pada mamah saya seperti ini “ Anak ibu meresahkan warga apartment“ pihak dari apartment berbicara dengan menutupi kejadian yang sebenarnya bahwa ada tindakan kekerasan pada pagi hari itu, mereka tidak berterus terang terhadap orang tua saya. Sampai mamah saya tau dari saya sendiri.
*Disini semua terungkap ketika teman saya mendengar satpam berbicara seperti ini  di dalam lift sebelum menendang saya “ Sini saya saja, ini sudah kejadian yang ke dua kali”
satpam tersebut tau bahwa yang menjadi sosok “suster ngesot” tersebut ialah manusia.

REFLEKS KAH hal tersebut ?
Conclusion:
1.     Mengapa pihak apartment tidak berterus terang saat memberikan info ke Mamah saya di Jakarta , pada pagi hari sampai siang hari tersebut. Mengapa mereka memberikan berita  bahwa saya(Mega) melakukan hal yang meresahkan warga apartment?! Kenapa pihak apartment tidak memberitahu dan menutupi bahwa telah terjadi tindakan kekerasan tersebut.
2.     Saya baru satu kali melakukan hal tersebut dan saya melakukan itu karena sebuah settingan saya dan teman – teman saya. Jadi sebelumnya yang berada di dalam lift dan luar lift itu ialah teman” saya yang sebelumnya sudah tahu terlebih dahulu kecuali satu orang yang akan kita berikan surprise.
3.     Mengapa satpam tidak datang kepada saya sampai saat ini, salah atau tidak bersalah pun sudah seharusnya Satpam itu datang kepada saya. Hanya sekedar berbicara tidak ada salahnya kan? Dan tidak ada yang perlu di takuti dan di tutupi ketika kita tidak  merasa bersalah.
4.     Dan pelajaran yang terpenting ialah “ MORAL DUTY REQUIRES ME TO CALL THE ATTENTION OF PUBLIC”

*Mengapa ? karena etika dan moral itu mencerminkan bangsa yang baik. Jangan sampai dengan kejadian seperti ini mencoreng hal tersebut. Pertanggung jawaban itu penting, dan kepatuhan hukum ialah salah satu syarat utama.
*Mengapa ? Jangan sampai sebuah institusi di cap seseorang yang emotional akan tugasnya, jangan samapi ke arogansian menjadi lambang sebuah institusi tersebut.
*Mengapa? Siapapun saya atau siapapun yang di perlakukan hal seperti ini, tidak pantas mendapatkan kekerasan seperti ini.
Mau siapapun korbannya, apapun korbannya, penghuni apartment atau bukan. Satpam tidak berhak bertindak kasar seperti itu.
Ditulis anak umur 20 tahun, yang perduli terhadap bangsa kita yang hebat ini. http://megavandjabir.blogspot.com/

Peran Satpam dalam Pengamanan
Keamanan dan ketertiban masyarakat adalah suatu kondisi dinamis masyarakat sebagai salah satu prasyarat terselenggaranya proses pembangunan nasional dalam rangka tercapainya tujuan nasional yang ditandai oleh terjaminnya keamanan, ketertiban, dan tegaknya hukum, serta terbinanya ketentraman, yang mengandung kemampuan membina serta mengembangkan potensi dan kekuatan masyarakat dalam menangkal, mencegah, dan menanggulangi segala bentuk pelanggaran hukum dan bentuk-bentuk gangguan lainnya yang dapat meresahkan masyarakat. ( UU RI No.2 Tahun 2002, Pasal 1 (5) )

Keamanan dan ketertiban masyarakat adalah suatu kondisi dinamis masyarakat sebagai salah satu prasyarat terselenggaranya proses pembangunan nasional dalam rangka tercapainya tujuan nasional yang ditandai oleh terjaminnya keamanan, ketertiban, dan tegaknya hukum, serta terbinanya ketentraman, yang mengandung kemampuan membina serta mengembangkan potensi dan kekuatan masyarakat dalam menangkal, mencegah, dan menanggulangi segala bentuk pelanggaran hukum dan bentuk-bentuk gangguan lainnya yang dapat moresahkan masyarakat. (UU No.2 tahun 2002 pasal 1)

Pasal 30 ayat 4 UUD 1945 telah menetapkan bahwa Kepolisian Republik Indonesia merupakan alat negara (kedudukan) yang menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat dan bertugas melindungi, mengayomi, melayani masyarakat, serta menegakkan hukum. Selain itu, UU No. 2/2002 tentang Kepolisian Negara juga telah merumuskan lebih rinci tentang peran dan tugas POLRI. pasal 2 UU POLRI yang menegaskan bahwa ”Polri secara kelembagaan adalah pengemban fungsi kepolisian yaitu salah satu fungsi pemerintahan negara di bidang pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat, penegakan hukum, perlindungan, pengayoman, dan pelayanan masyarakat”; dan pasal 5 ayat (1) jo. pasal 13 UU Polri yang menyatakan tugas Polri dalam konteks Kamnas, yaitu: “Polri memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat, menegakkan hukum, serta memberikan perlindungan, pengayoman dan pelayanan kepada masyarakat dalam rangka terpeliharanya keamanan dalam negeri.”

Menyikapi perkembangan sistem keamanan maka polri sesuai dengan pasal  14 ayat (1) huruf c, dinyatakan: “ Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud dalam pasal 13, Kepolisian Negara Republik Indonesia yang bertugas : “Membina masyarakat untuk meningkatkan partisipasi masyarakat, kesadaran hukum masyarakat serta ketaatan warga masyarakat terhadap hukum dan peraturan perundang-undangan ”. Kemudian dalam Undang-undang Republik Indonesia nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah pasal 54, berupa Walikota dan Bupati  dalam memelihara ketentraman dan ketertiban masyarakat.
Satpam adalah salah satu bentuk pengamanan swakarsa yg diatur di dalam undang-undang yaitu UU No 2 Tahun 2002 tentang Kepolisan RI : dalam  Bab I Pasal 3 : (1) Pengemban fungsi kepolisian adalah Kepolisian Negara Republik Indonesia yang dibantu oleh : a. kepolisian khusus;  b. penyidik pegawai negeri sipil; dan/atau  c. bentuk-bentuk pengamanan swakarsa.

(2) Pengemban fungsi kepolisian sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf a, b, dan c, melaksanakan fungsi kepolisian sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang menjadi dasar hukumnya masing-masing. 2. Bab III Pasal 15 ayat 2 : g. memberikan petunjuk, mendidik, dan melatih aparat kepolisian khusus dan petugas pengamanan swakarsa dalam bidang teknis kepolisian;

Untuk selanjutnya satpam disebutkan dalam penjelasan Bab I Pasal 3 ayat 1 huruf c UU tersebut yaitu : "Yang dimaksud dengan "bentuk-bentuk pengamanan swakarsa" adalah suatu bentuk pengamanan yang diadakan atas kemauan, kesadaran, dan kepentingan masyarakat sendiri yang kemudian memperoleh pengukuhan dari Kepolisian Negara Republik Indonesia, seperti satuan pengamanan lingkungan dan badan usaha di bidang jasa pengamanan. Bentuk-bentuk pengamanan swakarsa memiliki kewenangan kepolisian terbatas dalam "lingkungan kuasa tempat" (teritoir gebied/ruimte gebied) meliputi lingkungan pemukiman, lingkungan kerja, lingkungan pendidikan.Contohnya adalah satuan pengamanan lingkungan di pemukiman, satuan pengamanan pada kawasan perkantoran atau satuan pengamanan pada pertokoan. Pengaturan mengenai pengamanan swakarsa merupakan kewenangan Kapolri."

Menurut Perkap No 24 Tahun 2007, tentang Sistem manajemen Pengamanan Organisasi perusahaan dan/atau lembaga Pemerintah pasal Pasal 6;  (1)  Tugas  pokok  Satpam  adalah  menyelenggarakan  keamanan  dan  ketertiban  di lingkungan/tempat  kerjanya  yang  meliputi  aspek  pengamanan  fisik,  personel, informasi  dan pengamanan teknis lainnya.  (2)  Fungsi Satpam adalah melindungi dan mengayomi lingkungan/tempat kerjanya dari  setiap  gangguan  keamanan,  serta  menegakkan  peraturan  dan  tata  tertib yang berlaku di lingkungan kerjanya. (3)  Dalam  pelaksanaan  tugasnya  sebagai  pengemban  fungsi  kepolisian  terbatas,

Satpam berperan  sebagai: a.  unsur  pembantu  pimpinan  organisasi,  perusahaan  dan/atau  instansi/ lembaga pemerintah, pengguna Satpam di bidang pembinaan keamanan dan ketertiban lingkungan/tempat kerjanya; b.  unsur  pembantu  Polri  dalam  pembinaan  keamanan  dan  ketertiban masyarakat,  penegakan  peraturan  perundang-undangan  serta enumbuhkan  kesadaran  dan  kewaspadaan  keamanan  (security mindedness dan security awareness) di lingkungan/tempat kerjanya.

Apalagi kalau dikaitkan dengan perkembangan ancaman keamanan saat ini baik dalam bentuk kejahatan yang bersifat konvensional (ordinary crimes) dan yang menyangkut kekayaan negara, seperti keuangan negara (korupsi), kekayaan hasil laut (illegal fishing) dan hasil hutan (illegal lodging), Indonesia tidak lepas dari beragam kejahatan lintas negara (transnational crimes) dan kejahatan yang bersifat tradisional atau kejahatan jalanan (street crime).  Dengan keterbatasan Polri dalam menjaga keamanan maka sebagian masyarakat menggunakan jasa keamanan berupa jasa pengawalan, debt collector atau jasa penagihan uang,  satpam/ sekurity dalam melindungi aset perusahaan yang di jalaninya. Jasa security termasuk kedalam bentuk pengamanan swakarsa yang terbentuk akibat dari perkembangan kebutuhan akan keamanan didalam masyarakat. Biasanya keberadaanya di dalam masyarakat modern  (real estate, perusahaan, perkantoran, hotel-hotel, tempat hiburan dan obyek-obyek vital lainnya). Dalam perkembangannya jasa security membentuk sebuah PT, CV, yayasan yang khusus memberikan layanan kepada masyarakat yang memerlukan jasanya salah satu bentuk usaha badannya yaitu BUJPP (Badan Usaha Jasa Penyelamatan dan Pengamanan).

Dengan kondisi perkembangan sistem keamanan yang terjadi seperti perkembangan jasa sekurity maka Polri, harus mampu melakukan melaksanakan peran dan fungsinya sebagai koordinasi, pembinaan dan pengawasan terhadap perkembangan Pam swakarsa sehingga perkembangan sistem keamanan dapat diantispasi. Namun dalam pelaksanaannya seperti yang diungkapkan oleh Awaloedin Djamil, bahwa Polri dalam hal pendataan, koordinasi, pembinaan, pelatihan dan pengawasan terhadap kegiatan perkembangan sistem keamanan dalam hal ini sekurity belum maksimal dilaksanakan bahkan cenderung Polri kurang peduli. Sehingga  kegiatan koordinasi, pengawasan dan pembinaan teknis dilaksanakan oleh intansi diluar Polri dan ada juga yang dibina dan dilatih dari tenaga orang asing.

Menyadari akan tugas Polri kedepan yang begitu komplek, maka Polri mutlak memerlukan partisipasi publik salah satunya melalui badan usaha jasa pengamanan (BUJP)  dalam rangka ikut menjaga kamtibmas. Sehingga pendataan, pelatihan, koordinasi, pengawasan dan pembinaan teknis dapat dilaksanakan oleh Polri sesuai dengan peraturan yang berlaku dan mampu menumbuhkan partisipasi masyarakat melalui Badan Usaha Jasa Pengamanan (BUJP). Hal tersebut sesuai dengan salah satu tugas pokok Polri sesuai pasal 100, bab VII tentang partisipasi masyarakat berupa setiap orang, kelompok, organisasi politik, organisasi masyarakat, lembaga swadaya masyarakat atau lembaga kemasyarakatan lainnya, berhak berpartisipasi dalam perlindungan, penegakan hak asasi manusia. Sesuai dengan Perkap Nomor 7 Tahun 2008 tentang pedoman dasar strategi dan implementasi pemolisian masyarakat dalam penyelenggaraan tugas polri, bahwa partisipasi masyarakat terhadap Polri berupa deteksi dini, peringatan dini, dan memberikan laporan kejadian kepada Polri. Hal ini sesuai dengan kewenangan yang dimilik polri pasal 14 (f) sebagai koordinasi, pengawasan, dan pembinaan teknis terhadap bentuk-bentuk pengamanan swakarsa.

a. Koordinasi  dengan badan usaha jasa pengamanan (BUJP), pemerintah daerah, DPRD, Penegak Hukum (CJS), tokoh masyarakat / agama dan lainya guna mengantisipasi perkembangan sistem keamanan yang terjadi dan di tingkat KOD biasanya dilaksanakan oleh Kabag Binamitra. Adapun fungsinya diantaranya : 1) Melakukan pembinaan dan kemitraan kepada upaya pemberdayaan sistem keamanan swakarsa (siskamswakarsa) dan mengefektifkan pelaksanaan bimbingan dan penyuluhan kepada masyarakat, dengan mengikutsertakan tokoh-tokoh masyarakat  berkaitan dengan tugas-tugas Polri agar aktif dalam community policing sehingga terwujud kemitraan polisi dan masyarakat yang didasari kesadaran bersama dalam rangka menanggulangi permasalahan yang dapat mengganggu keamanan dan ketertiban masyarakat guna menciptakan rasa aman, tertib dan tentram serta meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat dalam rangka mewujudkan masyarakat yang aman, tertib dan tenteram.

2). Menumbuh kembangkan badan usaha jasa pengamanan (BUJP) dan potensi masyarakat, terutama tokoh-tokoh agama dan tokoh masyarakat, tokoh adat, dan tokoh pemuda untuk ikut serta membantu tugas-tugas Kepolisian dalam menjaga kamtibmas. Adapun cara yang dapat dikembangan berupa  : 1) mengintensifkan kontak person antara petugas dengan warga secara langsung/ tatap muka, atau melalui sarana komunikasi; 2) pemanfaatan sarana media pers cetak maupun elektronik; 3) penyelenggaraan forum komunikasi Polri dan masyarakat. 3). Membentuk team khusus yang beranggotakan dari fungsi-fungsi lain untuk ikut berperan dalam pembinaan kamtibmas, melalui pemberdayaan polisi simpatik, dalam bentuk kegiatan sosial serta Bimmas kemitraan. 4). Mengajak masyarakat untuk aktif berperan serta dalam menciptakan keamanan dilingkungan keluarga, tempat tinggal, dan lingkungan pekerjaan, dengan berpedoman kepada konsep community policing yang diatur dalam Per-undang-undangan yang berlaku, salah satunya Perkap no 7 tahun 2008 tentang Polmas.

b.Pengawasan, Tujuan dari pengawasan guna meningkatkan partisipasi masyarakat dalam rangka mengantisipasi perkembangan sistem keamanan agar dalam implementasinya tidak bertentangan dengan peraturan yang berlaku dan sesuai dengan tujuan Polmas, yaitu : terwujudnya kemitraan polisi dan masyarakat yang didasari kesadaran bersama dalam rangka menanggulangi permasalahan yang dapat mengganggu keamanan dan ketertiban masyarakat guna menciptakan rasa aman, tertib dan tentram serta meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat. Dalam rangka mewujudkan masyarakat yang aman, tertib dan tenteram, warga masyarakat diberdayakan untuk ikut aktif menemukan, mengidentifikasi, menganalisis dan mencari jalan keluar bagi masalah-masalah yang menggangu keamanan, ketertiban dan masalah sosial lainnya. Masalah yang dapat diatasi oleh masyarakat terbatas pada masalah yang ringan, tidak termasuk perkara pelanggaran hukum yang serius dalam bingkai community policing.

c.Pembinaan teknis dalam upaya meningkatkan partisipasi masyarakat guna mengantisipasi perkembangan hukum, salah satunya sesuai dengan Perkap 07 tahun 2008 tentang Polmas, berupa : Kegiatan pembinaan partisipasi kelompok intelektual melalui penyelenggaraan forum ilmiah, diskusi publik, seminar dengan sasaran terwujudnya kemitraan dan kebersamaan mengantisipasi gangguan kamtibmas (khususnya mengantisipasi kejahatan dimensi baru) dan masalah sosial sebagai dampak perkembangan / kemajuan ilmu pengentahuan dan teknologi.

Komunitas profesi, hobi, aktifis dan lainnya berupa kegiatan pembinaan komunitas tertentu (pengemudi, pengojek, pedagang, pengusaha, buruh, petani, nelayan, penggemar sepak bola, penggemar balap motor/ mobil, LSM, dan sebagainya) melalui metode pendekatan yang tepat sesuai dengan karakteristik komunitasnya untuk mewujudkan kemitraan, saling percaya antara petugas dengan warga komunitas sehingga terwujud kebersamaan dalam mengantisipasi gangguan kamtibmas atau masalah sosial di lingkungan masing-masing. gambar inset google

3 comments:

Anonymous said...

di perlukan bimbingan dari intansi terkait, khususnya kepolisian sehingga satpam tidak gamang dalam melaksankan tugasnya

Anonymous said...

betul,,,

Jalurberita said...

ya,,,,koordinasi sangat perlu dan masih lemah